Home Bisnis Dua Investor Singapura Mulai Melirik Mandalika Resort

Dua Investor Singapura Mulai Melirik Mandalika Resort

179
0
SHARE

lombokonline.co.id РKantor perwakilan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) atau Indonesia International Promotion Center (IIPC) di Singapura mengungkapkan minat dua investor Singapura untuk berinvestasi di kawasan wisata Mandalika di Nusa Tenggara Barat dan Danau Toba di Sumatera Utara.

Melalui keterangan tertulis di Jakarta, Jumat, kedua investor itu menyampaikan minatnya dalam pertemuan di Singapura, Kamis (29/12) untuk berinvestasi di sektor perhotelan dan theme park.

Pejabat Promosi Investasi IIPC di Singapura Ricky Kusmayadi menyatakan kesiapannya untuk memfasilitasi dan menindaklanjuti minat kedua investor tersebut agar dapat segera terealisasi.

“Mandalika dan Danau Toba merupakan tujuan wisata utama yang dicanangkan pemerintah saat ini,” ujar Ricky, seperti yang dikutip dari Antara pada Jumat (30/12).

Pertemuan itu dihadiri oleh PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (Persero) atau Indonesian Tourism Development Corporation (ITDC), Kepala Badan Otoritas Wisata Danau Toba Arie Prasetyo serta perwakilan dari KBRI Singapura.

Direktur ITDC Edwin Darmasetiawan menjelaskan bahwa Integrated Tourism Complex Mandalika seluas 1.175 hektar sangat potensial untuk investasi dalam pembangunan fasilitas hotel, apartemen, gedung pertunjukkan dan pertemuan, perumahan, lapangan golf, rumah sakit, serta fasilitas wisata lainnya.

Investor juga akan mendapat insentif pajak dan non-pajak dalam pengembangan wisata di Mandalika dan Danau Toba.

Kepala Badan Otorita Wisata Danau Toba Arie Prasetyo mengungkapkan bahwa jarak penerbangan langsung Singapura ke Silangit di Danau Toba hanya sekitar 1,5 jam.

Dalam waktu singkat tersebut, wisatawan dapat langsung menikmati keindahan alam di Danau Toba.

“Saya harap Danau Toba dapat menarik minat wisatawan transit atau yang berasal Singapura,” ujar Arie.

Ia menambahkan, saat ini angka kunjungan wisatawan mancanegara ke Singapura sudah mencapai angka 15 juta.

“Jika kita bisa undang 10 persennya ke Danau Toba, sudah cukup luar biasa,” kata Arie.

Singapura merupakan negara teratas di daftar peringkat negara yang paling banyak berinvestasi di Indonesia.

Pada triwulan III tahun 2016 Singapura telah berinvestasi di Indonesia sebesar 7,1 miliar dolar AS.

Indonesia dan Singapura telah sepakat mengembangkan kerja sama di bidang pariwisata pada pertengahan November lalu.

Presiden Joko Widodo dan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong menyaksikan penandatanganan nota kesepahaman kerja sama bidang pariwisata antara Menteri Pariwisata RI Arief Yahya dan Menteri Perdagangan dan Industri Singapura yang mewakili Singapore Tourism Board (STB) S. Iswaran.

Penandatangan nota kesepahaman itu akan memperkuat kerja sama kedua negara, termasuk pengembangan destinasi wisata baru di Indonesia.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan kerja sama yang akan dikembangkan oleh kedua negara meliputi tiga area, yakni pemasaran bersama, wisata kapal pesiar dan penyediaan sarana pertemuan, konvensi dan pameran.

Kegiatannya akan mencakup pembangunan destinasi wisata dan pelabuhan, pengembangan sumber daya manusia melalui pelatihan, seminar, dan loka karya, penelitian dan pengembangan industri wisata, investasi pariwisata, dan pertukaran informasi. (ard)


Facebook Comment

LEAVE A REPLY